Cerita #OrangBaik

Tak Kenal Lelah, Kafi Berhasil Melawan Ileus Obstruktif

Google+ Pinterest LinkedIn Tumblr

Perjuangan tidak hanya bisa dilakukan oleh orang dewasa, anak-anak juga memiliki  kisah yang tidak kalah menginspirasi. Sebagai contohnya adalah Kafi Fadhailur (8 bulan) yang merupakan putra dari Ibu Pipiet Safitriyah.

Kisah perjuangan Kafi bermula saat ia terdiagnosa oleh dokter mengalami ileus obstruktif. Penyakit ini masih sangat asing terdengar oleh masyarakat, termasuk ibunda Kafi sendiri. Belum lagi karena gejala awalnya yang sederhana yakni muntah dan perut kembung.

Kafi Terkena Penyempitan Usus

“Kenalin, ini adikku namanya Kafi 👶. Foto ini diambil setelah satu bulan aku ga ketemu Kafi . Udah lebih dari sebulan Kafi sakit 😭😭 Kata mami, Kafi sakit penyempitan usus bawaan lahir. Gara-gara itu perut Kafi jadi gede dan keras 😢. Sering muntah-muntah. Kafi sampai dioperasi 💉 . Aku inget banget pertama kali Kafi sakit, mami sama papi nganterin Kafi ke rumah sakit subuh-subuh 🚑 Pas aku bangun aku bingung tau-tau ga ada Kafi di rumah 😧 . Aku sering main cilukba sama Kafi. Pas Kafi di rumah sakit aku ga bisa cilukba-an lagi sama Kafi 😰 Aku cuma pingin adik Kafi sembuh, biar bisa main cilukba lagi 🤗❤” (Kyera, kakak Kafi) . — . Ikut donasi untuk bantu biaya pengobatan Kafi dengan cara, klik: kitabisa.com/kafijagoanmami . Kamu juga bisa kasih semangat untuk Adik Kafi dan Kak Kyera 💪💪. Caranya: Tulis doa dan harapanmu untuk kesembuhan Kafi di kolom komentar! . Kami akan mengirimkan komentarmu kepada ibunda Kafi dan Kyera. Doa dan harapanmu pasti jadi pelecut semangat untuk Kafi dan Kyera 😊 #Kafi #JagoanMami #jagoan #Ranger #AnakSakit #anak #kitabisa #orangbaik

A post shared by Kitabisa.com (@kitabisacom) on

Secara singkat, penyakit ileus obstruktif ini merupakan penyakit bawaan lahir yang menyebabkan penyempitan usus. Waktu itu, tengah pagi buta Ibunda Kafi dan suami pergi ke rumah sakit karena Kafi terus-menerus muntah sejak tengah malam.

Sesampainya di IGD, Kafi segera ditangani dokter dan diberikan cairan oralit. Bahkan, setelah ditangani oleh dokter, Kafi masih saja muntah dan disarankan untuk melakukan pemeriksaan darah. Setelah dilakukan pemeriksaan darah dan diberikan obat oleh dokter, Kafi pulang dari rumah sakit.

Hanya saja setelah di rumah dan diberikan obat, kondisi Kafi sama sekali tidak menunjukkan perubahan dan membuatnya harus dibawa kembali ke rumah sakit. Kafi kembali diberikan obat tambahan dan jika masih belum ada perubahan, Dokter menyarankan untuk rawat inap.

Dokter Melakukan USG Abdomen pada Tubuh Kafi

Intensitas muntah Kafi dari pagi hingga siang tidak berehenti. Kafi bahkan harus minum ASI dalam botol karena akan langsung muntah jika diberikan ASI secara langsung. Jangankan ASI, meminum air putih saja waktu itu Kafi bisa muntah. Kondisi perut Kafi pun mulai membesar dan mengeras.

Siang hari, Kafi masuk ke dalam ruang poli anak dan dokter menemukan hal yang tidak wajar. Sejak dokter menemukan hal yang tidak wajar, Kafi harus segera dirawat dan diperiksa melalui rontgen. Dokter setidaknya membutuhkan waktu selama 3 hari untuk melakukan observasi masalah dalam tubuh Kafi.

Setelah dilakukan observasi, Kafi harus melakukan USG Abdomen di RSIA Bunda Aliyah karena hingga 2 minggu, perut Kafi tidak juga kempes. Dokter bedah ingin memastikan kalau kondisi perut kembung Kafi disebabkan oleh gas atau penyempitan usus di bagian lain.

Kafi Terserang Virus Pseydomonas Kiteola

Kondisi Kafi sempat drop, hingga membuat tubuhnya semakin bengkak. Bagian muka dan mata Kafi mulai ikut membengkak. Dokter juga menyarankan untuk melakkan transfusi darah karena HB Kafi rendah dan perut Kafi terus membengkak.

Sejak didiagnosa dengan penyakit ileus obstruktif, hampir tiap 2 hari sekali Kafi harus melakukan cek darah. Setelah cek darah dan USG terbaru keluar, di dalam tubuh Kafi tidak ditemukan penyempitan usus di bagian lain.

Tapi, yang mengejutkan adalah adanya virus atau bakteri ganas yang menyerang beberapa orgn tubuh Kafi selama berminggu-minggu. Mulai dari paru hingga saluran pencernaan.  Dari serangan virus inilah yang akhirnya menyebabkan infeksi pada usus Kafi.

Nama virus yang menyerang organ tubuh Kafi adalah Pseydomonas Kiteola dan menyebabkan Kafi harus mengkonsumsi antibiotik untuk mengobatinya. Selama 4 hari, Kafi akhirnya diizinkan untuk keluar dari ruang PICU dan dipindahkan ke ruang perawatan guna memudahkan para dokter mengobservasi.

Kafi yang Berhasil Melewati Masa Kritis

Setelah melewati masa-masa kritis, dokter mengagumi ketangguhan dan perjuangan Kafi selama di ruang PICU. Hari ke-3 setelah dari ruang PICU,Kafi mengalami demam tinggi dan perutnya kembali membesar. Ternyata setelah dilakukan cek darah, virus sebelumnya masih menyerang Kafi.

Kondisi virus yang masih menyerang Kafi, membuat dokter mengganti antibiotik yang sudah digunakan dengan antibiotik yang lebih mempan. Setelah diberikan antibiotik, Kafi masih harus melakukan pemeriksaan untuk memastikan kadar infeksinya.

Biaya Rumah Sakit Kafi yang Tinggi

Setelah kadar infeksi dalam tubuh Kafi sudah normal, akhirnya dokter mengizinkan Kafi untuk pulang ke rumah. Bisa pulang ke rumah memang sudah menjadi impian dari kedua orang tua Kafi dan Kakak Kafi yang bernama Kyera.

Sudah hampir sebulan Kafi belum diizinkan pulang karena kondisinya yang naik turun. Ibunda Kafi sangat senang mendengar buah hatinya sudah bisa pulang. Tapi terkejut dan gemetar karena membayangkan total biaya yang harus dibayar.Kondisi ini membuat Ibunda Kafi memutuskan untuk melakukan galang dana untuk kesembuhan anaknya melalui kitabisa.com.

Syukurnya melalui peggalangan dana di Kitabisa.com, dana yang tidak bisa dibayangkan oleh ibunda Kafi dapat terkumpul dalam waktu yang singkat. Ada sekitar ratusan orang yang berdonasi dan berhasil mengumpulkan uang lebih dari Rp 110 juta. Ibunda Kafi melakukan penggalangan dana di Kitabisa.com dan meminta agar campaign-nya terus berjalan meskipun Kafi sudah keluar dari rumah sakit.

“Alhamdulillah ala kulli haal.. Terima kasih saya dan keluarga ucapkan untuk Team Kitabisa yang trus mensupport Campaign Kafi sampai detik ini, terima kasih kepada Donatur yang sudah menyisihkan rizkinya untuk biaya pengobatan Kafi,” Ibunda Kafi.

Ibunda Kafi juga melakukan sedekah sebanyak 2,5% dari hasi donasi untuk Kafi yang sudah terkumpul dan terlaksana. Ibunda Kafi memutuskan uang yang terkumpul digunakan untuk para pejuang cilik yang ada di Kitabisa.

“Waktu dokter bilang Kafi boleh pulang, saya gemetar bayangin total biaya rumah sakit. Kafi sebulan dirawat dan dioperasi di rumah sakit karena penyempitan usus, pasti biayanya gede banget. Saya sampai ke manajemen rumah sakit buat minta keringanan biaya. Alhamdulillah, saya bersyukur ternyata banyak orang yang sayang sama Kafi. Banyak banget yang donasi buat biaya perawatan Kafi. Bukan cuma donasi, bahkan banyak orang yang cuma saya kenal dari dunia maya nyempetin jenguk Kafi di rumah sakit. Sebagai bentuk rasa syukur, saya nyisihin 2,5% donasi untuk Kafi buat sedekah ke pejuang-pejuang cilik lain yang lagi berjuang sembuh dari penyakitnya. Kafi bisa sembuh karena doa banyak orang, saya juga mau Kafi berbagi buat kesembuhan banyak anak lainnya.” (Pipit, Ibunda Kafi) . — . 568 orang baik berhasil mengumpulkan 106 juta lebih untuk biaya pengobatan Kafi. Bukan sekadar deretan angka, donasi itu adalah tanda cinta untuk perjuangan Kafi. Inspirasi perjuangan Kafi perlu kita sebarkan untuk memotivasi adik-adik kita yang sedang berjuang melawan penyakitnya. Kamu bisa menyebarkan inspirasi itu dengan dua cara: 1. Jika kamu tahu ada bayi/anak yang sedang berjuang melawan penyakitnya, silakan klik ktbs.in/bayisakit 2. Setelah berjuang panjang, Kafi layak kita kasih hadiah. Yuk kita kasih kado cinta buat Kafi. Caranya, ketik: “Kafi (spasi) emotikon hati” di kolom komentar. Contohnya: Kafi ❤ Satu komentar darimu berarti sebuah harapan untuk perjalanan Kafi selanjutnya! #KafiSembuh #PerjuanganKafi #OrangBaik #kitabisa #anaksakit

A post shared by Kitabisa.com (@kitabisacom) on

 


Perjuangan Kafi hanyalah segelintir contoh dari banyak perjuangan bayi yang ingin sembuh. Jika kamu memiliki anak atau kenalan yang sedang membutuhkan biaya pengobatan dan galang dana melalui Kitabisa.com, kontak kami dengan klik gambar di bawah untuk kirim pesan Whatsapp di 0813-1553-2353.

Comments

comments

Comments are closed.

Show Buttons
Hide Buttons